Friday, April 10, 2009

Ukhwah Islamiyyah






UKHWAH ISLAMIYYAH



قال رسول الله صلى الله عليه وسلم :
"لا يؤمن أحدكم حتى يحب لأخيه مايحب لنفسه"
(رواه البخارى)

Maksudnya:
“Tidak beriman (sempurna) seseorang kamu,sehingga dia kasihkan (sesuatu) kepada saudaranya apa yang dia kasihkan untuk dirinya sendiri.”


Tentunya sudah kita maklumi,menjadi kewajipan dan tanggungjawab kita menyelaras serta menyempurnakan kaedah ukhwah yang Allah aturkan kepada kita,dengan sebaik-baik aturan.Marilah sama-sama kita menghayatinya berlandaskan keimanan dan keikhlasan serta cinta kepada Allah taala semata-mata dan bukanlah kerana harta,pangkat dan kecantikan sebagai ukurannya.Seandainya ukhwah sentiasa dibajai,akan terbentuklah satu perpaduan yang erat,yang sukar digoyah oleh musuh-musuh Islam yang sentiasa mencari jalan merosakkan persaudaraan di kalangan umat Islam.Hanya dengan terlerainya ukhwah musnahlah cita-cita Islam.
Tidakkah kita sedari,nun jauh disana ,di Timur dan di Barat ,syaitan laknatullah bersorak gembira dek lerai dan rapuhnya ukhwah ummah Nabi Muhammad s.a.w.Sanggupkah kita ditertawakan dan di permain-mainkan oleh musuh-musuh Islam itu?tepuk dada tanyalah iman ! Dalam kesempatan yang berharga ini,marilah kita merenungi sepotong hadis yang mempunyai erti besar dalam kehidupan kita sebagai seorang muslim,apatah lagi bagi mereka yang melibatkan diri dalam harakah Islamiyyah.

عن أبي هربرة عن النبي صلى الله عليه وسلم أن رجلا زار أخاه في قرية أخرى فأرصد الله له على مدرجته ملكا,فلما أتى عليه, قال أين تريد,قال : أريد أخالي في هذه القرية,قال هل لك عليه من نعمة تربهاز قال :لا غير أني احيبته فى الله عز وجل قال : فاٍ ني رسول الله اليك بأن الله قد أحبك كما احيبته فيهز
(رواه مسلم _صحيح مسلم بشرح النووي , باب فضل الحب في الله تعالى – ج 16 ص123)

Maksudnya :
“Dari Abu Hurairah r.a. dari Nabi s.a.w.:
Seorang lelaki menziarahi sahabatnya di sebuah kampung yang lain, lalu Allah memerintahkan seorang malaikat menunggunya di pertengahan jalan.Tatkala lelaki itu tiba kepada malaikat,lalu malaikat itu pun bertanya :”Saudara mahu ke mana ?” Lelaki itu menjawab: “Saya ingin menziarahi sahabat saya yang tinggal di kampung ini .” Malaikat itu bertanya lagi :”Adakah saudara datang kepadanya kerana ada maslahat tertentu?: lalu lelaki itu menjawab :”Tidak ,saya datang kepadanya semata –mata kerana mencintai sahabat saya itu kerana Allah.” Lalu malaikat menjawab :”Sesungguhnya aku ini utusan Allah yang di utus kepadamu bagi memberitahu bahawa Allah telah mencintai kamu sebagaimana saudara mencintai saudara itu kerana Allah.”




Dalam hadis ini,secara jelas Allah Taala ingin menunjukkan kepada manusia betapa besarnya hubungan persaudaraan di kalangan hambaNya.Sekiranya hubungan persaudaraan mereka itu timbul daripada keihklasan yang diikat dengan keimanan.Dengan erti kata lain,persaudaraan yang erat sesama muslim adalah dituntut kerana mereka berpaut kepada satu aqidah,tidak dikaitkan dengan kepentingan duniawi semata-mata.Hadis ini juga menganjurkan kepentingan ziarah-menziarahi sesama mereka yang seaqidah.
Kerenggangan Persaudaraan Umat Islam Kontemporari.

Perhubungan persaudaraan umat Islam kini terlalu renggang.Mereka tidak lagi diikat oleh persaudaraan yang hakiki iaitu persaudaraan berteraskan keimanan dan islam yang jitu terhadap Allah sebaliknya kini persaudaraan mereka adalah berteraskan materealistik,kumpulan,kelab dan sebagainya sehingga menyebabkan dengan mudah musuh-musuh Islam menghancurkan Islam sedikit demi sedikit.

Umat Islam kini lebih suka bersengketa dan bermasam muka sesama sendiri walaupun larangan syarak berhubung dengannya terlalu banyak samada dari nas
Al-Quran mahupun hadis.Misalnya dalam surah Al-Hujurat :

( اٍنما المؤمنون اٍخوة فأصلحوا بين أخويكم واتقوا الله لعلكم ترحمون) –الحجرات :10 –

Maksudnya :
“ Sesungguhnya orang-orang yang beriman itu adalah bersaudara,maka damaikanlah diantara dua saudara kamu (yang bertelingkah) itu,dan bertaqwalah kepada Allah supaya kamu beroleh rahmat.”

Dalam ayat ini,Allah taala telah menghubungkan persaudaraan dengan rahmatNya.Ini bermaknya runtuhnya persaudaraan di kalangan umat Islam adalah satu bala.Sama-samalah kita menyemai dan menguatkan kembali ukhwah Islamiyah dikalangan kita hanya kerana Allah s.w.t.

sumber:http://halaqah.net/v10/index.php?topic=686.new